Skip to content

Agar selamat dalam titian Shirat

Desember 10, 2009
tags: ,

Soal
Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh
Saya mau tanya, apakah sirat itu? Dan bagaimana cara melewatinya, padahal lebih tipis daripada rambut dan lebih tajam daripada pedang. Mohon dijelaskan dalil-dalilnya
Arjun 7 H


Jawab;
wa’alaikumussalam wr. wb

Shirat adalah sebuah peristiwa yang terjadi di alam akhirat. Masalah akhirat termasuk ke dalam masalah ghaib. Dalam persoalan ghaib tidak ada seorang pun yang bisa memberikan penjelasan tanpa berdasarkan kepada dalil, baik al-Qur’an maupun sunnah. Maka kewajiban kita dalam masalah ini adalah menetapkan apa yang diajarkan dan dijelaskan oleh Rasulullah saw.

Oleh Rasulullah shirat digambarkan sebagai sebuah jembatan yang dibentangkan di atas neraka, sebagaimana sabda beliau;

ثُمَّ يُؤْتَى بِالْجَسْرِ فَيُجْعَلُ بَيْنَ ظَهْرَيْ جَهَنَّمَ

Kemudian didatangkan jembatan lalu diletakkan di antara dua punggung neraka jahanam (HR al-Bukhari)

Di dalam riwayat Muslim dikatakan

وَيُضْرَبُ الصِّرَاطُ بَيْنَ ظَهْرَىْ جَهَنَّمَ

Dan dibentangkan sh-Shirat di antara dua punggung neraka jahannam (HR Muslim)

Jembatan ini adalah sebuah jembatan yang harus dilewati oleh setiap manusia. Orang yang berhasil melewatinya akan masuk ke dalam sorga sedangkan yang terpeleset jatuh, maka ia akan jatuh ke dalam neraka jahannam. Karena itulah para ulama’ ahli tafsir menggunakan hadis ini untuk menjelaskan ayat al-Qur’an.

Ketika Rasulullah menjelaskan tentang Shirat ini para shahabat bertanya

قُلْنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ وَمَا الْجَسْرُ قَالَ مَدْحَضَةٌ مَزِلَّةٌ عَلَيْهِ خَطَاطِيفُ وَكَلَالِيبُ وَحَسَكَةٌ مُفَلْطَحَةٌ لَهَا شَوْكَةٌ عُقَيْفَاءُ تَكُونُ بِنَجْدٍ يُقَالُ لَهَا السَّعْدَانُ الْمُؤْمِنُ عَلَيْهَا كَالطَّرْفِ وَكَالْبَرْقِ وَكَالرِّيحِ وَكَأَجَاوِيدِ الْخَيْلِ وَالرِّكَابِ فَنَاجٍ مُسَلَّمٌ وَنَاجٍ مَخْدُوشٌ وَمَكْدُوسٌ فِي نَارِ جَهَنَّمَ حَتَّى يَمُرَّ آخِرُهُمْ يُسْحَبُ سَحْبًا فَمَا أَنْتُمْ بِأَشَدَّ لِي مُنَاشَدَةً فِي الْحَقِّ قَدْ تَبَيَّنَ لَكُمْ مِنْ الْمُؤْمِنِ يَوْمَئِذٍ لِلْجَبَّارِ وَإِذَا رَأَوْا أَنَّهُمْ قَدْ نَجَوْا فِي إِخْوَانِهِمْ يَقُولُونَ رَبَّنَا إِخْوَانُنَا كَانُوا يُصَلُّونَ مَعَنَا وَيَصُومُونَ مَعَنَا وَيَعْمَلُونَ مَعَنَا فَيَقُولُ اللَّهُ تَعَالَى اذْهَبُوا فَمَنْ وَجَدْتُمْ فِي قَلْبِهِ مِثْقَالَ دِينَارٍ مِنْ إِيمَانٍ فَأَخْرِجُوهُ وَيُحَرِّمُ اللَّهُ صُوَرَهُمْ عَلَى النَّارِ فَيَأْتُونَهُمْ وَبَعْضُهُمْ قَدْ غَابَ فِي النَّارِ إِلَى قَدَمِهِ وَإِلَى أَنْصَافِ سَاقَيْهِ فَيُخْرِجُونَ مَنْ عَرَفُوا

Kami bertanya, wahai Rasulullah, apakah jembatan (shirat) itu? Beliau menjelaskan, jalan licin yang menggelincirkan, ada besi
Tentang sifat-sifat shirat yang lebih tipis daripada rambut dan lebih tajam dari pedang disebutkan di dalam hadis

Adapun cara melewatinya, kita tidak bisa mengetahui bagaimana caranya. Keselamatan seseorang di Shirat tergantung kepada keimanannya, sebagaimana disebutkan oleh Rasulullah saw.

Komentar ditutup.

%d blogger menyukai ini: