Skip to content

Bacaan Imam Salah Tajwid

Desember 10, 2009

Soal:
Bagaimana kalau imam masjid tajwidnya salah, apakah kita harus membetulkannya?
(Wibowo S.P, kelas 8 MTs)


Jawab;
Menjadi imam seharusnya adalah orang yang baik bacaan al-Qur’annya, sebagaimana sabda Nabi saw

عَنْ أَبِى سَعِيدٍ الْخُدْرِىِّ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم إِذَا كَانُوا ثَلاَثَةً فَلْيَؤُمَّهُمْ أَحَدُهُمْ وَأَحَقُّهُمْ بِالإِمَامَةِ أَقْرَؤُهُمْ

Dari Abu Sa’id al-Khudriy, ia berkata; Rasulullah saw bersabda; Jika mereka bertiga maka hendaklah salah seorang dari mereka mengimami mereka, dan yang paling berhak menjadi imam adalah yang paling baik bacaan mereka (HR Muslim)

Hadis ini menjadi panduan bagi umat Islam dalam menentukan imam shalat. Yang selayaknya diangkat adalah orang yang paling banyak hafalannya, dengan bacaan yang tentunya benar. Selain itu tentunya memahami fiqih shalat, sebagaimana sifat shalat Rasulullah saw

Di dalam shalat berjama’ah, apabila imam melakukan kesalahan, pada prinsipnya makmum harus membetulkannya. Tetapi kesalahan tajwid pada umumnya karena kekurangan yang sulit dibetulkan. Sebab kemampuan membaca al-Qur’an sesuai dengan kaidah tajwid bukan kemampuan yang bisa dilakukan secara instan. Maka dalam hal ini perlu dilihat, kesalahan itu merusak makna atau tidak.

Jika kesalahan itu tidak merusak makna, seperti kurang mendengung dalam membaca idgham atau terlalu panjang dalam membaca mad, maka keimamannya tetap sah, dan shalatnya tetap sah. Tetapi jika kekeliruan tajwid itu merusak makna, khususnya dalam membaca al-Fatihah, seperti ketika membaca an’amtu ’alaihim (mestinya an’amta ’alaihim) maka imam itu harus diajar membaca al-Qur’an kembali.

Dalam hal ini, yang perlu diingat, tentunya mengajar orang tua tidak sama dengan mengajar anak-anak. Maka untuk mengingatkan hal ini memerlukan cara dan pendekatan yang sebaik-baiknya.
Allahu a’lam bish-shawab.

About these ads

Komentar ditutup.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: